Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Bab 51 - 60 Pewaris Kekayaan


Baca Bab 51 - 60 dari novel Pewaris Kekayaan bahasa indonesia

SinopsiBagaimana rasanya berubah dari miskin menjadi pewaris orang terkaya? Kontrak warisan untuk harta orang terkaya tidak hanya memberikan uang tetapi juga tunangan dewi! Orang biasa membutuhkan segala macam kerja keras untuk maju, tetapi tidak membutuhkannya!

Bab 51 Sesuatu terjadi pada Wen Ruoxi!

Ketika Chen Mo melihat bocah itu di kamar Wen Ruoxi, dia tidak bisa menahan diri untuk membeku sesaat, karena dia tahu betul di dalam hatinya bahwa Wen Ruoxi seharusnya berkencan dengan peretas itu hari ini, dan saat ini Wen Ruoxi Ada seorang pemuda aneh di ruangan itu, yang berarti bahwa pemuda ini mungkin adalah orang yang mencuri akun Chen Mo.

Penampilan pemuda itu biasa-biasa saja, tetapi kondisinya seharusnya sangat baik dari segi pakaiannya.Dia mengenakan T-shirt Givenchy di bagian atas tubuhnya, dan sabuk Herm├Ęs di pinggangnya.Celana dan sepatunya kuno.Mo tidak tahu merek apa itu, tetapi harganya harus tinggi.

Dan apa yang dikenakan Chen Mo saat ini masih sama dengan yang dibelikan Gao Feifei untuknya di warung pinggir jalan beberapa tahun yang lalu, karena dia sudah terlalu lama memakainya, manset dan garis lehernya sudah agak keputihan.

Dibandingkan dengan anak laki-laki di kamar Wen Ruoxi, Chen Mo adalah dunia yang terpisah. Bahkan orang bodoh pun bisa mengetahui siapa generasi kedua yang kaya sebenarnya.

Chen Mo ragu-ragu sejenak, dan mengulurkan tangan untuk mengeluarkan ponselnya untuk mengambil foto pemuda itu, lalu meminta Du Tianhao untuk menyelidiki identitas pemuda itu dan mengambil nomor rekeningnya.

Tetapi tepat ketika Chen Mo mengeluarkan telepon, Wen Ruoxi di dalam ruangan tiba-tiba berbalik untuk melihat ke pintu.Agar tidak membiarkan Wen Ruoxi mengetahuinya, Chen Mo tidak punya pilihan selain meletakkan kembali telepon yang baru saja dia keluarkan.

"Chen Mo, kamu sudah kembali?"

Wen Ruoxi melihat Chen Mo, dia berteriak dengan antusias.

"kebaikan……"

mengangguk ringan dan tidak banyak bicara.

pemuda di ruangan itu melihat Chen Mo, dia secara naluriah membeku sesaat, lalu dengan cepat bangkit dan bertanya kepada Wen Ruoxi sambil tersenyum "Ruoxi, apakah ini temanmu?"

"Ya, dia adalah Chen Mo yang kuceritakan padamu, dia adalah teman baik dan tetanggaku !"

Wen Ruoxi menjawab sambil tersenyum, lalu berjalan ke arah Chen Mo, dan berkata dengan lembut kepada Chen Mo "Chen Mo, orang ini adalah orang yang kuceritakan sebelumnya, kita berdua baru saja makan malam, dia mengirimku kembali... "

kata-kata Wen Ruoxi, hatinya 100% yakin bahwa pemuda yang berdiri di samping Wen Ruoxi adalah orang yang mencuri akunnya.

Dan pemuda itu sepertinya tidak tahu bahwa Chen Mo sebenarnya adalah masa lalu yang sebenarnya, dia mengulurkan tangan kanannya ke arah Chen Mo sambil tersenyum, dan berkata dengan lembut, "Halo!"

Chen Mo memandang tangan kanan pemuda itu yang terulur, dan tidak mengambil inisiatif untuk berjabat tangan, tetapi menoleh ke Wen Ruoxi dan berkata, "Aku masih harus melakukan sesuatu, aku pergi dulu!"

Setelah mengatakan ini, Chen Mo berbalik dan masuk ke kamarnya.

Menghadapi pembohong yang telah mencuri akunnya dan berencana menggunakan akunnya untuk menipu orang lain, Chen Mo secara alami tidak akan memiliki wajah yang baik.

Chen Mo akan menunggu sampai pemuda itu pergi untuk mencari tahu identitas pemuda itu dari Wen Ruoxi, dan kemudian meminta Du Tianhao mengikuti informasi untuk menemukan pemuda itu.

Menurut kekuatan Du Tianhao, sangat mudah untuk mengambil akun Chen Mo dari pemuda itu.

Adapun apakah Wen Ruoxi dapat mengetahui bahwa dia ditipu, Chen Mo tidak peduli lagi. Bagaimanapun, Chen Mo menjelaskan kepada Wen Ruoxi, tetapi Wen Ruoxi tidak mempercayainya, dan Chen Mo tidak berniat untuk terus menjelaskan...

Ketika pemuda itu melihat Chen Mo benar-benar kembali ke kamar, jejak ketidakpuasan muncul di matanya.

Wen Ruoxi juga sangat memalukan, dan dia menjelaskan kepada pemuda itu dengan sangat malu "Zhang Feng, maafkan aku, Chen Mo ini pemarah, jangan pedulikan..."

Zhang Feng muda mendengar kata-kata Wen Ruoxi, dia dengan cepat menunjukkan senyum sopan, dan berkata dengan lembut, "Ruoxi, apakah Chen Mo ini menyukaimu ?"

"Chen Mo menyukaiku ?"

Wen Ruoxi memiliki ekspresi bingung.

"Ya, mungkin karena Chen Mo ini menyukaimu, jadi kamu membawaku ke rumahmu dan dia salah paham tentang kita berdua, itu sebabnya dia memperlakukanku seperti ini !"

Zhang Feng sambil tersenyum.

"Kamu lebih baik berhenti bercanda denganku. Chen Mo dan aku hanyalah teman biasa. Bagaimana mungkin Chen Mo menyukaiku ? Dan bahkan jika Chen Mo menyukaiku, aku...aku juga..."

tidak mengatakan sisa kalimatnya, tetapi artinya sangat jelas.Wen Ruoxi memberi tahu Zhang Feng bahwa tidak mungkin dia menyukai Chen Mo.

Wen Ruoxi tidak menyukai Chen Mo, itu bukan karena Chen Mo miskin, sebaliknya, Wen Ruoxi merasa sangat baik tentang Chen Mo sebelumnya, lagipula, Chen Mo memiliki kepribadian yang baik dan ketampanan, tidak lebih dari Itu hanya sebuah sedikit miskin, tapi Wen Ruoxi bukanlah gadis yang tidak peduli dengan uang.

Karena kesukaan Wen Ruoxi pada Chen Mo, dia berinisiatif mengundang Chen Mo untuk tinggal bersamanya.

Namun, karena apa yang terjadi kemarin dan hari ini, Wen Ruoxi merasa bahwa Chen Mo benar-benar berpikiran sempit, dan dia merasa bahwa alasan mengapa Chen Mo memiliki sikap seperti itu terhadap Zhang Feng adalah karena dia cemburu pada Zhang Feng. tampan dan kaya, kesan Wen Ruoxi tentang Chen Mo saat ini anjlok, apalagi jatuh cinta dengan Chen Mo, apakah dia masih bisa bergaul dengan Chen Mo di jalan sebelumnya adalah sebuah masalah.

"Bagaimana denganmu?"Zhang Feng bertanya pada Wen Ruoxi sambil tersenyum.

"Tidak... tidak apa-apa..."

Wen Ruoxi menjawab dengan ringan, lalu mengulurkan tangan dan menutup pintu, dan membawa Zhang Feng kembali ke sofa.

Keduanya tampaknya tidak terlalu terpengaruh oleh urusan Chen Mo, dan terus mengobrol dengan gembira.

Pada saat ini, dukungan Wen Ruoxi terhadap Chen Mo telah hilang, tetapi dukungannya terhadap Zhang Feng semakin meningkat.

Karena Wen Ruoxi merasa bahwa dibandingkan dengan Chen Mo, Zhang Feng lebih tampan dan kaya, dan seorang pria terhormat, halus dan sopan, Chen Mo tidak bisa dibandingkan dalam aspek apapun.

Di sisi lain, setelah Chen Mo kembali ke kamarnya, dia mengeluarkan ponselnya dan mulai menelepon layanan pelanggan dari platform siaran langsung makanan laut, mencoba mendapatkan kembali akunnya.

Tapi tanpa daya, ketika Chen Mo mendaftarkan akunnya pada saat itu, dia sama sekali tidak memberikan nomor ponsel dan alamat emailnya, dan Zhang Feng sekarang telah mengikat akun Peristiwa Masa Lalu Suifeng ke nomor ponselnya. mengambil kembali.

Setelah membolak-balik untuk waktu yang lama, Chen Mo akhirnya memilih untuk tidak mengambil akun ini, tetapi diam-diam menunggu pemuda itu pergi, lalu menanyakan identitas pemuda itu kepada Wen Ruoxi, dan kemudian membiarkan Du Tianhao mengambil tindakan.

Dalam sekejap mata, lebih dari sepuluh menit berlalu, dan Chen Mo, yang sedang berbaring di tempat tidur dengan tenang menunggu, juga mulai mengantuk.

"Boom !"

Saat ini, terdengar suara keras di koridor.

"ah!"

Diikuti oleh teriakan Wen Ruoxi.

Setelah mendengar teriakan Wen Ruoxi, Chen Mo duduk tegak.

“Sudah berakhir, sesuatu terjadi pada Wen Ruoxi!”

Chen Mo berteriak dalam hatinya bahwa itu tidak baik, jadi dia segera memakai sepatunya dan bergegas keluar ruangan.

Pemuda Zhang Feng dan Wen Ruoxi tinggal bersama di kamar yang sama. Chen Mo merasa bahwa Zhang Feng tidak dapat menahan nafsunya dan ingin berhubungan seks dengan Wen Ruoxi, tetapi Wen Ruoxi menolak, jadi pemuda itu tidak punya pilihan selain untuk bersikap keras pada Wen Ruoxi Bow up.



Bab 52 Apakah Anda tahu masa lalu dengan angin ?

Setelah Chen Mo mendengar teriakan Wen Ruoxi, dia bergegas ke koridor, dan menemukan bahwa pintu kamar Wen Ruoxi terbuka saat ini.Setelah ragu-ragu sejenak, Chen Mo langsung masuk ke kamar Wen Ruoxi.

Tapi setelah melihat pemandangan di dalam ruangan, Chen Mo membeku di tempat.

Karena Chen Mo mengetahui bahwa bukan Zhang Feng yang ingin menyerang Wen Ruoxi seperti pengganggu, tetapi lima atau enam pria kuat bergegas masuk ke kamar Wen Ruoxi tanpa bisa dijelaskan.

"Apa yang kamu lakukan? Apa yang kamu lakukan membobol rumahku?"

wajah Wen Ruoxi saat ini masih tenang, dan dia berteriak keras pada pria kuat bermata besar berair itu.

"Kamu Wen Ruoxi, kan ? "

Orang kuat terkemuka maju selangkah, memandang Wen Ruoxi dari atas ke bawah, dan bertanya dengan ekspresi sedih.

"Ya, saya Wen Ruoxi!"

Wen Ruoxi menatap pria kuat itu dan sedikit mengangguk.

"Hehe, berarti kita sudah menemukan orang yang tepat !"

Pria kuat itu tersenyum tipis, lalu berjalan lurus ke posisi Wen Ruoxi.

Pada saat ini, Wen Ruoxi mundur dua langkah sepenuhnya karena naluri, dan kemudian bersembunyi di belakang Zhang Feng.

Zhang Feng telah ditakuti oleh orang-orang kuat ini sekarang, tetapi untuk dapat merangkul kecantikan pada akhirnya, dia masih mengertakkan gigi dan berhenti di depan orang kuat itu, dan berteriak kepada orang kuat itu dengan suara rendah "Kamu siapa? Apa yang ingin kamu lakukan di rumah Ruoxi?"

Apa-apaan kamu ? Apakah kedatangan saya ke Wen Ruoxi ada hubungannya dengan Anda ? Saya menyarankan Anda untuk tidak ikut campur dalam urusan orang lain di sini, atau saya akan mematahkan kaki Anda, Anda dengar? "Zhang Feng dengan jijik.

"Kamu... kamu cepat pergi dari sini, atau aku akan memanggil polisi sekarang ! "

Zhang Feng berteriak dengan gagap.

"Retak !"

pria kuat itu mendengar kata-kata Zhang Feng, dia menampar wajah Zhang Feng dengan punggung tangannya, lalu memarahi dengan mata terbuka lebar, "Apa yang kamu lakukan? Beraninya kamu mengancamku ? "...

Zhang Feng ditampar oleh tamparan pria kuat itu, dan berbaring di tanah dengan keras, mimisan perlahan mengalir di hidungnya.

Mo yang berdiri di pintu tidak hanya merasa kasihan pada Zhang Feng setelah melihat adegan ini, sebaliknya, dia bahkan merasa sedikit bersenang-senang.Meskipun pria kuat mungkin bukan orang baik, Zhang Feng ada di dalamnya. Mata Chen Mo.Bahkan bukan hal yang baik.

"Zhang Feng, kamu baik-baik saja?"

ditampar oleh pria kuat itu, Wen Ruoxi berlari ke sisi Zhang Feng dengan ekspresi gembira, air mata mengalir di matanya yang indah.

mendengar kata-kata Wen Ruoxi, Chen Mo akhirnya mengetahui nama asli pemuda itu, Zhang Feng.

"Ruoxi, aku baik-baik saja..."

Zhang Feng mengulurkan tangan dan menyeka darah di wajahnya, lalu berjuang untuk berdiri, dan berteriak keras pada pria kuat itu "Kamu berani memukulku, apakah kamu tahu siapa aku ? Aku pasti akan membuatmu menyesalinya …… "

"Hehe, siapa kamu?"

Pria kuat itu bertanya pada Zhang Feng sambil tersenyum.

"Aku pergi dengan angin, kamu berani memukulku, tunggu saja aku, tidak ada yang bisa pergi hari ini!"

Zhang Feng, lalu langsung mengeluarkan ponselnya untuk menelepon seseorang.

Dan orang kuat itu tertegun sejenak setelah mendengar kata-kata "Masa lalu pergi bersama angin ", lalu menoleh dan bertanya kepada adik laki-laki di sampingnya, "Apakah kamu tahu masa lalu pergi bersama angin ?"

"Aku tidak tahu..."

"Aku tidak tahu..."

Adik laki-laki menggelengkan kepala mereka satu demi satu.

Dan Zhang Feng benar-benar terdiam setelah melihat reaksi semua orang. Nyatanya, dia tidak memiliki penyelamat untuk dipanggil sekarang. Lagi pula, Zhang Feng tidak benar-benar mengikuti angin. Dia memberi tahu orang kuat saat ini Mengungkapkan identitasmu adalah tidak lebih dari mencoba menakut-nakuti orang kuat dan yang lainnya.

Tapi di mana Zhang Feng berpikir bahwa orang-orang ini bahkan tidak tahu siapa Masa Lalu Suifeng itu !

"Kakak Hu, aku ingat. Beberapa waktu lalu, di ruang siaran langsung Wen Ruoxi, ada seorang tiran lokal yang sering menentang Wei Shao. Nama taipan lokal itu sepertinya "Masa Lalu Mengikuti Angin !"

Pada saat ini, seorang pemuda berambut kuning akhirnya mengingat identitasnya sebagai Suifeng, dan bergegas ke sisi pria kuat Hu Ge sambil berbisik.

dikatakan adik laki-lakinya, Saudara Hu tidak bisa menahan senyum sedikit, lalu berjalan ke arah Zhang Feng, dan berkata dengan lembut kepada Zhang Feng "Ternyata kalian telah berperang melawan Wei Shao selama ini. Itu orang?"

"Tuan Muda Wei?"

melihat kilatan keterkejutan di mata indah Brother Hu, dan dia menyadari bahwa sekelompok orang ini ditemukan oleh Tuan Wei dari Nanyang.

"Itu benar, apakah kamu tahu identitasku sekarang? Aku menyarankan kamu untuk segera keluar dari sini, atau aku akan membuatmu menyesalinya!"Zhang Feng yang konyol berpikir bahwa Saudara Hu tahu Setelah menemukan identitasnya, dia akan kagum pada dirinya sendiri., dan berteriak dengan ekspresi yang sangat arogan.

"Hehe, kamu membuatku menyesal?"

Saudara Hu mencibir, dan kemudian berkata tanpa ekspresi "Beberapa hari yang lalu, Tuan Muda Wei meminta kami untuk menyelidiki identitas Anda, tetapi saya tidak menyangka Anda akan mengirimkannya ke pintu Anda hari ini, jadi Anda kebetulan membersihkannya dengan saya."Ayo!"

Zhang Feng mendengar kata-kata Saudara Hu, dia langsung tercengang.

Dia tidak menyangka bahwa pihak lain tidak akan takut sama sekali setelah mengetahui identitasnya.Bukan saja dia tidak takut, tetapi Zhang Feng menemukan bahwa Suifeng di masa lalu tampaknya memiliki beberapa konflik dengan orang-orang ini.

Zhang Feng hampir menyesal sekarang. Jika dia tahu bahwa setelah mengungkapkan identitasnya, dia tidak hanya tidak akan dapat menakut-nakuti orang seperti Saudara Hu, tetapi sebaliknya akan semakin membuat marah Saudara Hu, maka dia tidak akan berani mengakui bahwa dia adalah Biarkan masa lalu pergi bersama angin !

Dan Chen Mo berdiri di pintu dan menatap Zhang Feng, dengan senyum yang tak bisa dijelaskan di wajahnya, diam-diam mendesah dalam hatinya bahwa Zhang Feng begitu bodoh sehingga dia berinisiatif untuk memberi tahu musuhnya yang mematikan, Tuan Wei, Bawahan itu sendiri mengikuti masa lalu, bukankah ini jelas mencari kematian ?

"Kakak, panggil aku!"

Pada saat ini, Saudara Hu tiba-tiba berteriak.

"Berdering !"

langsung mengepung Zhang Feng, lalu mengangkat kaki mereka dan menendang kepala Zhang Feng.

Wen Ruoxi secara naluriah ingin menghentikan orang-orang ini, tetapi dia tidak punya pilihan selain menjadi wanita yang lemah, dia sama sekali tidak bisa menghentikan pria kuat ini, dan langsung didorong ke tanah.

"Bang bang bang !"

Semua orang mengepung Zhang Feng dan mulai menendang wajah Zhang Feng satu per satu.

Zhang Feng mungkin tidak menyangka bahwa dia telah mencuri identitas Masa Lalu Suifeng, dan sebelum dia bisa mendapatkan kembali kecantikannya, dia dipukuli untuk Chen Mo terlebih dahulu.

"Hentikan kalian semua ! Apakah kalian tidak mengejarku ? Jangan pukul temanku..."

Wen Ruoxi berteriak keras pada anak muda yang mengelilingi Zhang Feng.

Tapi tanpa daya, orang-orang ini terus memukuli Zhang Feng seolah -olah mereka tidak mendengar kata-kata Wen Ruoxi.

Dan penampilan Zhang Feng saat ini sangat menyedihkan. Dia benar-benar ingin mengakui kepada Saudara Hu bahwa dia sama sekali bukan pengikut masa lalu. Ketika Saudara memiliki kesempatan untuk berbicara, dia menendang wajah Zhang Feng satu demi satu.

Belakangan, mulut Zhang Feng penuh dengan darah, dan dia bahkan tidak memiliki kekuatan untuk berbicara.

Chen Mo berdiri di pintu kamar Wen Ruoxi, menyaksikan Zhang Feng dipukuli dengan mata dingin, tetapi dia tidak berniat menyelamatkannya.

Dan Wen Ruoxi sepertinya memperhatikan Chen Mo di samping, dan dengan cepat berteriak pada Chen Mo "Chen Mo, apa yang kamu lakukan berdiri di sana? Cepat bantu !"

"membantu?"

mendengar kata-kata Wen Ruoxi.




Bab 53 Apa yang kamu ?

"Chen Mo, apapun yang terjadi, kita berdua tetap berteman kan? Aku mohon, oke? Tolong bantu Zhang Feng !"

pada Chen Mo dengan penuh semangat.

Saat ini, selain Wen Ruoxi dan Zhang Feng, hanya Chen Mo yang bisa membantu, jadi Wen Ruoxi menggantungkan semua harapannya pada Chen Mo.

"Bagaimana saya bisa membantu? Ada begitu banyak orang di sisi lain, saya tidak bisa mengalahkan mereka !"

Tapi kata-kata Chen Mo membuat Wen Ruoxi benar-benar putus asa.

Bagaimanapun, Zhang Feng mencuri akun Chen Mo. Di mata Chen Mo, dia sama sekali bukan orang yang baik, jadi Chen Mo merasa bahwa dia dapat menggunakan bantuan Saudara Hu dan yang lainnya untuk memberi pelajaran yang baik kepada Zhang Feng..

Selain itu, Chen Mo datang ke sini untuk membantu Wen Ruoxi.Saat ini, tidak ada yang terjadi pada Wen Ruoxi, jadi Chen Mo secara alami tidak perlu terburu-buru untuk bertindak.

Baru saja Chen Mo mengirim pesan teks ke Du Tianhao. Diperkirakan orang-orang Du Tianhao sudah turun. Jika ada bahaya di Wen Ruoxi, Chen Mo akan langsung meminta orang-orang Du Tianhao untuk datang. Sebelum Wen Ruoxi masuk bahaya, Chen Mo pasti tidak akan menyelamatkan Zhang Feng.

"Chen Mo, kamu..."

Wen Ruoxi menatap posisi Chen Mo dengan mata besar berair, ekspresi wajahnya luar biasa, karena Wen Ruoxi tidak pernah berpikir bahwa Chen Mo akan menjadi orang seperti itu, dia tidak dapat menahan diri untuk tidak berteriak "Chen Mo, karena kamu tidak datang ke sini untuk membantu, lalu apa yang kamu lakukan di sini ? Kamu hanya datang untuk menonton keseruan, kan ? "

"Ya !"

Chen Mo mengangguk ringan, lalu melanjutkan "Bukankah orang ini mengikuti masa lalu ? Bukankah seharusnya dia sangat kuat ? Saya rasa dia tidak membutuhkan bantuan saya !"

Kata-kata Chen Mo jelas untuk mengingatkan Wen Ruoxi bahwa jika Zhang Feng benar-benar mengikuti masa lalu, maka Zhang Feng pasti punya cara untuk menyelesaikan masalah hari ini, tetapi saat ini Zhang Feng dipukuli seperti ini. panggilan untuk penyelamat, yang berarti bahwa Zhang Feng tidak benar-benar mengikuti arah angin sama sekali.

Tetapi Wen Ruoxi tidak mengerti apa yang dimaksud Chen Mo saat ini, dia merasa bahwa Chen Mo memilih untuk berdiri di pinggir karena dia suka dia cemburu pada Zhang Feng.

"Chen Mo, kamu benar-benar mengecewakanku. Zhang Feng telah dipukuli seperti itu. Bukan hanya kamu tidak membantu, tetapi kamu bahkan memiliki mood untuk membuat komentar sarkastik. Aku tidak berharap kamu menjadi orang seperti itu!"

Wen Ruoxi memandang Chen Mo, dan berteriak dengan nada sangat bersemangat.

Chen Mo memandang Wen Ruoxi dengan acuh tak acuh dan tidak berbicara.

"Chen Mo, jangan berpikir bahwa aku tidak tahu apa yang kamu pikirkan di dalam hatimu. Kamu tidak dapat melihatku dengan Zhang Feng hanya karena kamu menyukaiku. Kamu cemburu pada Zhang Feng di dalam hatimu, tapi biar kuberitahu kamu, Bahkan jika semua pria di dunia mati, aku, Wen Ruoxi, tidak akan jatuh cinta padamu, kamu adalah seorang pengecut di mataku, seorang pengecut yang rendah hati!"

Chen Mo terdiam, Wen Ruoxi terus berteriak keras.

kata-kata Wen Ruoxi menusuk hati Chen Mo seperti pisau.Jejak kemarahan melintas di mata Chen Mo, tetapi dia tetap tidak berbicara, dan dia tidak memilih untuk membantu Zhang Feng.

"Pengecut, kamu pengecut!"

Chen Mo masih acuh tak acuh, Wen Ruoxi terus berteriak memilukan.

Ketika Chen Mo melihat bahwa Wen Ruoxi sangat mengkhawatirkan Zhang Feng, sebuah pikiran aneh tiba - tiba muncul di hatinya. Sekarang dia tidak tahu apakah Wen Ruoxi mengkhawatirkan Zhang Feng, atau karena masa lalu terjadi bersama angin.

lain, Chen Mo tidak tahu apakah orang yang benar-benar disukai Wen Ruoxi adalah Zhang Feng yang tampan atau masa lalu yang menghabiskan banyak uang di ruang siaran langsung.

"Oke, mari kita semua berhenti!"

Pada saat ini, Saudara Hu tiba-tiba berteriak.

Dan bawahan Kakak Hu juga menghentikan gerakan mereka setelah mendengar kata-kata Kakak Hu.

"Zhang Feng, kamu baik-baik saja? Bagaimana kabarmu ? "

Wen Ruoxi buru-buru berlari ke Zhang Feng, dan bertanya pada Zhang Feng dengan nada sedih sambil meneteskan air mata.

Chen Mo melihat bahwa Wen Ruoxi sangat memedulikan Zhang Feng, emosi yang tak dapat dijelaskan muncul di dalam hatinya.

"Ruoxi, jangan khawatir, aku... aku baik-baik saja!"

Zhang Feng mengulurkan tangan dan menyeka darah di wajahnya, dan menjawab dengan sangat lemah.

"Kamu telah dipukuli seperti ini, bagaimana kamu bisa baik-baik saja? Aku... aku akan membawamu ke rumah sakit sekarang... "Wen Ruoxi mengulurkan tangannya untuk membantu Zhang Feng berdiri sambil berbicara, lalu berjalan Lari keluar ruangan.

"Tunggu sebentar!"

Pada saat ini, Saudara Hu tiba-tiba memanggil.

"Kamu sudah mengalahkan Zhang Feng seperti ini, apa lagi yang ingin kamu lakukan ? "

Wen Ruoxi memandang Brother Hu di depannya, dan berteriak dengan ekspresi yang sangat bersemangat.

"Sebelum kamu pergi, aku punya beberapa kata untuk memberitahumu... "

kata Saudara Hu kepada Wen Ruoxi tanpa ekspresi.

Wen Ruoxi menarik napas dalam-dalam, lalu mengertakkan gigi dan bertanya, "Siapa kamu, dan apa sebenarnya yang ingin kamu lakukan?"

"Kami adalah bawahan Tuan Wei di Nanyang. Kami datang ke sini hari ini karena Tuan Wei ingin saya menjatuhkan hukuman kepada Anda. Dalam tiga hari, Anda harus menandatangani kontrak dengan Tuan Wei. Jika Anda masih belum menandatangani kontrak kontrak dengan Tuan Wei setelah tiga hari Jika Anda memiliki kontrak uang, kami akan mendatangi Anda lagi, dan ketika kami mendatangi Anda lain kali, segalanya tidak akan sesederhana hari ini, apakah Anda mengerti maksud saya ?"Saudara Hu kata kosong Berkata pada Wen Ruoxi.

Wen Ruoxi menatap Brother Hu di depannya, pandangan aneh melintas di matanya, tetapi dia tidak berbicara.

"Kamu tidak mendengar apa yang aku katakan tadi, kan ?"

Saudara Hu melihat bahwa Wen Ruoxi tidak berbicara dan terus berteriak.

"Aku... aku mendengarnya !"

Wen Ruoxi saat ini adalah bergegas dan membawa Zhang Feng ke rumah sakit, dan dia sedang tidak ingin berbicara omong kosong dengan Saudara Hu di sini.

"Oke, karena kamu mendengarnya, misiku selesai!"

Saudara Hu tersenyum tipis, lalu menoleh untuk melihat posisi Zhang Feng, dan berkata kepada Zhang Feng dengan suara dingin "Nak, jangan biarkan aku melihatmu di masa depan, atau aku akan memukulmu setiap kali aku sampai jumpa. Tidak……”

Zhang Feng mengertakkan gigi dan melihat posisi Saudara Hu. Saat ini, hatinya sangat hancur. Dia awalnya berencana untuk mencuri akun Chen Mo, dan kemudian menggunakan akun ini untuk menipu pembawa acara wanita di platform siaran langsung. Ya, tapi bagaimana dia bisa membayangkan bahwa dia akan menyebabkan bencana sebesar itu karena akun ini.

"Aku sedang berbicara denganmu, kamu tidak mendengarku, kan?"

Melihat Zhang Feng tidak berbicara, Saudara Hu memaki dengan keras.

"tahu……"

Zhang Feng sangat ketakutan sampai seluruh tubuhnya gemetar, dan mengangguk dengan cepat.

Saudara Hu melihat Zhang Feng seperti ini, dia tersenyum dengan jijik, lalu berbalik dan pergi bersama bangsanya sendiri.

Sesaat kemudian, Saudara Hu dan yang lainnya menghilang ke kamar Wen Ruoxi.

"Zhang Feng, ayo pergi. Aku akan membawamu ke rumah sakit sekarang. Aku benar -benar minta maaf atas kejadian hari ini. Ini semua karena aku..."kata Wen Ruoxi kepada Zhang Feng dengan cemas.

"Saya memiliki luka ringan di sekujur tubuh saya, jadi saya tidak perlu pergi ke rumah sakit!"

Setelah ragu sejenak, Zhang Feng berkata dengan suara rendah.

"Tidak, kamu dipukuli seperti ini, kenapa kamu tidak pergi ke rumah sakit!"

Sambil berbicara, Wen Ruoxi menyeret Zhang Feng keluar ruangan.

Tetapi ketika Wen Ruoxi berjalan ke pintu, Chen Mo tiba-tiba mengulurkan tangan untuk menghentikan Wen Ruoxi, dan kemudian berkata tanpa ekspresi "Dia bisa pergi ke rumah sakit sendiri, kamu tidak harus pergi bersamanya!"

Ketika Wen Ruoxi mendengar kata-kata Chen Mo, dia tiba-tiba mengangkat kepalanya dan menatap Chen Mo, lalu berteriak ke arah Chen Mo dengan ekspresi yang sangat marah "Chen Mo, apa kabar ? lakukan denganmu."Apakah itu penting ?"



Bab 54 Maukah kamu menjadi pacarku?

Chen Mo menghentikan Wen Ruoxi saat ini sangat sederhana, yaitu, dia merasa jika sesuatu terjadi pada Wen Ruoxi di sisinya, dia dapat segera memanggil orang-orang Du Tianhao.

Tetapi jika Wen Ruoxi pergi ke rumah sakit bersama Zhang Feng saat ini, jika ada bahaya yang terjadi di jalan, Chen Mo tidak akan tahu sama sekali, dan dia tidak akan bisa menyelamatkan orang dengan segera.

Secara alami, Wen Ruoxi tidak tahu apa yang dipikirkan Chen Mo. Sebelum Chen Mo melihat Zhang Feng dipukuli, tetapi dia tidak mengatakan sepatah kata pun. Ini sudah membuat Wen Ruoxi sangat marah. Membawa Zhang Feng ke rumah sakit, sebenarnya Chen Mo menghentikannya, dan Wen Ruoxi bahkan bertanya-tanya apakah ada yang salah dengan pikiran Chen Mo.

"Chen Mo, pergi dari sini!"

Wen Ruoxi berteriak pada Chen Mo dengan suara dingin.

"Ruoxi, menurutku apa yang dikatakan Chen Mo masuk akal. Aku bisa pergi ke rumah sakit sendiri, kalau tidak sebaiknya kau tidak pergi ke sana bersamaku..."

Tetapi pada saat ini, Zhang Feng membuka mulutnya untuk mencegah Wen Ruoxi lewat.

Ketika Wen Ruoxi mendengar kata-kata Zhang Feng, dia sangat tersentuh.Wen Ruoxi yang murni dan baik hati berpikir bahwa Zhang Feng tidak ingin menyusahkannya, jadi dia tidak membiarkannya menemaninya ke rumah sakit.

Tapi Chen Mo tampak bingung, dia tidak mengerti mengapa Zhang Feng tidak membiarkan Wen Ruoxi membawanya ke rumah sakit saat ini.

"Kamu dipukuli karena aku, aku harus mengirimmu ke rumah sakit!"

berkata kepada Zhang Feng dengan ekspresi yang sangat serius.

Zhang Feng memiliki ekspresi yang sangat tidak berdaya ketika dia mendengar kata-kata Wen Ruoxi, tetapi dia tidak banyak bicara.

tidak menolaknya, Wen Ruoxi langsung mendukung Zhang Feng dan berjalan keluar rumah.

"Kamu tidak bisa pergi ke rumah sakit dengan orang ini !"

Tetapi pada saat ini, Chen Mo mengulurkan tangan untuk menghentikan Wen Ruo lagi.

Xi.

"Chen Mo, pergilah dari sini. Apakah penting bagimu apakah aku pergi ke rumah sakit atau tidak ? Tidak apa-apa jika kamu tidak membantu Zhang Feng saat dia dipukuli tadi, tapi sekarang kamu tetap tidak membiarkan saya membawa Zhang Feng ke rumah sakit., apa sebenarnya yang ingin kamu lakukan?"

Setelah berbicara, Wen Ruoxi mengulurkan tangannya untuk mendorong Chen Mo dengan kesal, lalu membantu Zhang Feng dan berlari keluar rumah.

Melihat punggung Zhang Feng dan Wen Ruoxi, Chen Mo menghela nafas tak berdaya, tetapi tidak menghentikan Wen Ruoxi pergi bersama Zhang Feng.

Ngomong-ngomong, Chen Mo sudah memberi tahu Wen Ruoxi apa yang harus dia katakan, karena Wen Ruoxi tidak percaya padanya, Chen Mo tidak ada hubungannya.

Setelah beberapa saat, Wen Ruoxi dan Zhang Feng pergi dengan lift.

Chen Mo akan kembali ke kamarnya sendirian, tetapi pada saat ini, ponsel Chen Mo tiba-tiba berdering.

Chen Mo dengan cepat mengeluarkan ponselnya dan melihatnya, dan menemukan bahwa itu adalah panggilan Du Tianhao.Baru saja, Chen Mo menyaksikan Zhang Feng dipukuli, jadi dia lupa tentang Du Tianhao dan lainnya yang masih menunggu di bawah.

"Halo?"

Chen Mo menjawab telepon.

"Tuan Chen, apakah kita perlu naik sekarang ? Ada apa denganmu?"Du Tianhao berkata dengan tergesa-gesa.

"Xiaohao, kamu tidak perlu membawa orang ke sini, masalah di pihakku sudah diselesaikan!"

Chen Mo menjawab dengan ringan.

"Oke, Tuan Chen !"

Du Tianhao melempar dan melempar tanpa hasil sepanjang malam, dan akhirnya menemukan bahwa Chen Mo tidak menggunakan dia sama sekali. Jika itu orang lain, dia pasti marah, tetapi Du Tianhao dan Chen Mo tidak berani marah, jadi mereka hanya bisa setuju dengan lembut.

"Ngomong-ngomong, Xiaohao, aku membutuhkanmu untuk membantuku menyelidiki dua orang sekarang!"

Chen Mo melanjutkan.

"Siapa?"Du Tianhao bertanya dengan tergesa-gesa.

"Salah satunya adalah Tuan Wei dari Nanyang di platform siaran langsung makanan laut, dan yang lainnya adalah Zhang Feng !"Kata Chen Mo perlahan.

"Ini..."

Du Tianhao tampak sedikit malu ketika mendengar kata-kata Chen Mo.

"Apakah ada masalah ?"

Chen Mo bertanya dengan lembut.

"Tuan Chen, Anda meminta saya untuk menyelidiki Tuan Wei dari Nanyang. Saya pikir itu tidak sulit. Lagi pula, saya hanya perlu menemukan orang yang bertanggung jawab atas platform siaran langsung makanan laut untuk menemukan informasi tentang Tuan Wei dari Nanyang, tetapi Anda mengatakan Zhang Feng, saya pikir ini agak sulit untuk diselidiki, lagipula, ada terlalu banyak orang bernama Zhang Feng di seluruh negeri... "kata Du Tianhao perlahan.

“ Zhang Feng juga dari Kota Nanyang kami, dan aku pernah melihat orang ini sebelumnya!” Chen Mo ragu dan berkata.

"Jika demikian, masalahnya akan sederhana. Saya akan meminta orang-orang saya untuk mengumpulkan semua foto Zhang Feng di Kota Nanyang kami, dan kemudian meminta Tuan Chen untuk mengonfirmasi melalui foto-foto itu, sehingga kami dapat menemukan Tuan. Chen. Ini orang yang Anda sebutkan, Tuanku ! "kata Du Tianhao buru-buru.

"Bagus!"

Chen Mo setuju, lalu langsung menutup telepon.

Di sisi lain, Wen Ruoxi membantu Zhang Feng keluar dari komunitas, dan berdiri di pinggir jalan untuk menghentikan taksi untuk membawa Zhang Feng ke rumah sakit.

"Zhang Feng, tunggu, rumahku sangat dekat dengan rumah sakit, kita harus segera sampai..."

Wen Ruoxi berkata dengan lembut kepada Zhang Feng.

"Ruoxi, aku benar-benar tidak ada hubungannya, kenapa kita tidak pergi ke rumah sakit?"

Zhang Feng berkata kepada Wen Ruoxi tanpa daya.

Ada alasan mengapa Wen Ruoxi tidak ingin pergi ke rumah sakit saat ini, karena Zhang Feng sama sekali tidak punya uang untuk pergi ke dokter, dan semua uangnya digunakan untuk mentraktir Wen Ruoxi makan malam dan membeli hadiah di konser Wen Ruoxi. ruang siaran.

Selain itu, untuk menyamar sebagai generasi kedua yang kaya, Zhang Feng secara khusus menyewa satu set pakaian bermerek dari toko pakaian.Jika dia kembali, dia masih harus membayar ganti rugi dalam jumlah besar.

Zhang Feng bahkan tidak punya uang untuk pergi ke dokter sekarang, bagaimana dia bisa punya uang untuk membayar ganti rugi ?

"Tidak, kamu terluka sangat parah, aku harus membawamu ke rumah sakit!"

Jawab Wen Ruoxi dengan keras kepala.

"Ruoxi, aku benar-benar tidak bisa pergi ke rumah sakit. Sebenarnya, ada hal lain yang harus aku lakukan. Kalau tidak, kamu harus kembali. Setelah aku selesai menangani hal-hal ini, aku akan pergi ke rumah sakit sendiri, oke?"Zhang Feng berkata dengan lembut kepada Wen Ruoxi.

"Apakah kamu punya hal lain ? Apa yang membuatmu lebih cemas daripada pergi ke rumah sakit?"

Wen Ruoxi bertanya dengan bingung.

"Aku... aku... aku akan mencari seseorang untuk menyelidiki Tuan Wei yang mempersulitmu, karena dia berani menggertakmu seperti ini dan bahkan datang ke pintumu, aku pasti tidak akan membiarkan ini orang-orang pergi ! Zhang Fengfeng sedang terburu-buru dan harus membuat alasan, dan kemudian melanjutkan "Ruoxi, beruntung saya di sini hari ini, jika tidak, orang yang dipukuli mungkin adalah Anda. Saya tidak akan pernah membiarkan siapa pun menipu kamu seperti ini. "Aku berutang padamu, aku harus menemukan Tuan Wei ini hari ini dan menanganinya dengan benar !"

Wen Ruoxi sangat tersentuh oleh kata -kata Zhang Feng, saat ini Zhang Feng telah dipukuli seperti ini, dan apa yang dia pikirkan di dalam hatinya adalah bagaimana membalaskan dendamnya.

Saat ini, Wen Ruoxi tidak tahu bagaimana menggambarkan suasana hatinya.

"Zhang Feng, kenapa kamu begitu baik padaku ? "

Dengan air mata di mata indah Wen Ruoxi, dia bertanya pada Zhang Feng dengan lembut.

Bukankah aku sudah memberitahumu hari ini ? Aku jatuh cinta padamu sejak pertama kali melihatmu. Jika kamu bisa menjadi pacarku, kupikir semua yang aku derita sekarang sepadan. "Ya!"Zhang Feng menatap Wen Ruoxi dengan penuh kasih sayang dan berkata.

"Zhang Feng, kamu..."

Wen Ruoxi sedikit kewalahan dengan pengakuan tiba-tiba Zhang Feng.

"Ruoxi, aku sangat menyukaimu, bisakah kamu menjadi pacarku?"

Zhang Feng terus bertanya saat setrika masih panas.



Bab 55 Siapa yang menangis dan memintaku untuk tidur dengannya?

Nyatanya, Zhang Feng sudah menyatakan cintanya kepada Wen Ruoxi saat dia makan malam bersama Wen Ruoxi hari ini.Lagipula, Zhang Feng sudah begitu lama sibuk dan menghabiskan begitu banyak uang, nyatanya, dia hanya ingin mengelabui Wen Ruoxi. ke tangannya.

Wen Ruoxi merasa bahwa dia baru saja bertemu Zhang Feng hari ini, jadi akan sedikit tidak sopan untuk setuju untuk bersama Zhang Feng, dan Wen Ruoxi merasa bahwa dia tidak mengenal Zhang Feng dengan baik, jadi dia melamar mereka berdua. berkenalan dulu.

Tapi setelah mengalami apa yang terjadi malam ini, Wen Ruoxi benar-benar tersentuh oleh Zhang Feng, sehingga hatinya mulai sedikit goyah.

"Ruoxi, kenapa kamu tidak memberiku kesempatan saja ? Aku tahu kita sudah lama tidak saling kenal, dan kamu mungkin berpikir bahwa kamu tidak mengenalku dengan baik, tapi aku sangat menyukaimu, aku bersumpah aku pasti akan memperlakukanmu dengan baik!"

Zhang Feng melihat bahwa Wen Ruoxi tampak ragu, dia melanjutkan.

"Aku... bisakah aku memikirkannya ? "

berkata kepada Zhang Feng dengan ekspresi sangat malu.

"Ruoxi, apa lagi yang kamu pikirkan ? Apakah kamu tidak tahu apa yang aku pikirkan tentang kamu ? "Zhang Feng bertanya dengan sedikit bersemangat.

"Aku tahu kamu sangat baik padaku, tapi aku masih harus memikirkannya. Lagi pula, waktu yang kita kenal masih terlalu singkat, bisakah kamu memberiku waktu ? "Wen Ruoxi berkata kepada Zhang Feng dengan sangat gugup. Berkata.

"Oke, Ruoxi, kalau begitu kamu harus memikirkannya !"

Zhang Feng menjawab dengan ekspresi yang sedikit bersemangat. Dia tahu bahwa karena Wen Ruoxi dapat mengucapkan kata-kata ini, itu berarti Wen Ruoxi pasti sudah ingin menyetujuinya, tetapi para gadis agak pendiam, jadi Zhang Feng tidak terus memaksa Wen. Ruoxi, dan yang paling penting adalah hanya tersisa setengah jam sebelum Zhang Feng mengembalikan pakaiannya, Zhang Feng sedang tidak mood untuk terus membuang waktu dengan Wen Ruoxi seperti ini.

"Bagus……"

Wen Ruoxi memandang Zhang Feng dan sedikit mengangguk.

Tapi Zhang Feng, memanfaatkan kecerobohan Wen Ruoxi, mengulurkan tangan dan langsung menghentikan taksi, berbalik dan masuk ke dalam mobil.

"Zhang Feng, kamu..."

Wen Ruoxi awalnya berencana mengirim Zhang Feng ke rumah sakit, tetapi dalam sekejap mata, dia menemukan bahwa Zhang Feng sudah naik ke mobil.

Wen Ruoxi menyaksikan taksi itu perlahan menghilang dari pandangannya, sebuah senyuman muncul di matanya yang indah, meskipun Saudara Hu dan yang lainnya memukuli Zhang Feng hari ini, Wen Ruoxi sangat sedih di hatinya, tetapi Dia juga melihat keduanya dengan jelas melalui insiden ini.

Salah satunya adalah Chen Mo, dan yang lainnya adalah Zhang Feng.

berkencan dengan Zhang Feng sebelumnya, Wen Ruoxi tidak yakin apakah Chen Mo punya alasan untuk menolak pengakuan Zhang Feng.

Tetapi pada saat ini Wen Ruoxi merasa bahwa dia telah melihat Chen Mo dengan jelas.Penampilan Chen Mo hari ini mengecewakan Wen Ruoxi, tetapi Zhang Feng benar-benar menggerakkan Wen Ruoxi.

Awalnya, Wen Ruoxi berencana untuk bertanya kepada Chen Mo apakah dia setuju untuk bersama Zhang Feng.Bagaimanapun, Chen Mo adalah satu-satunya temannya di Kota Nanyang, dan dia memiliki kesan yang sangat baik tentang Chen Mo sebelumnya.

Tapi setelah kejadian ini, kesukaan Wen Ruoxi pada Chen Mo hilang, digantikan oleh rasa jijik dan tidak suka.

Setelah beberapa saat, Wen Ruoxi berjalan kembali ke masyarakat sendirian.

Di sisi lain, suasana hati Zhang Feng sangat baik ketika dia naik taksi. Meskipun dia dipukuli tanpa alasan hari ini, dia merasa bahwa jika Wen Ruoxi benar-benar setuju untuk bersamanya, maka dia akan melakukannya. sia-sia.

"Anak muda, apakah kamu perlu pergi ke rumah sakit?"Sopir taksi bertanya dengan cemas ketika dia melihat wajah Zhang Feng berlumuran darah.

"Kamu tidak perlu pergi ke rumah sakit. Rumah sakit seperti apa yang harus kamu datangi untuk cedera seperti ini ? Bawa aku ke Penyewaan Pakaian Hongyun !"

Zhang Feng berteriak keras sambil menyeka darah di wajahnya.

"Hehe, kenapa kamu tidak pergi ke rumah sakit sekarang, anak muda ini..."

Sopir taksi menghela nafas tak berdaya, lalu pergi ke tempat yang dikatakan Zhang Feng.

Dan Zhang Feng mengeluarkan ponselnya, mengklik bilah pos Universitas Nanyang, dan mengedit posting berjudul "Saya telah berhasil menyatakan cintaku kepada pembawa berita wanita hari ini, dan hanya ada tiga hari tersisa sebelum membuka pembawa berita wanita. sebuah ruangan. Siaran langsung untuk semua orang! "postingan.

Beberapa saat kemudian, Zhang Feng mengirimkan postingan tersebut, dan omong-omong, dia juga melampirkan foto yang dia ambil secara diam-diam saat makan malam bersama Wen Ruoxi hari ini.

Meskipun sudah lewat jam sepuluh malam, postingan Zhang Feng telah disukai dan dikomentari oleh lebih dari 3.000 orang dalam waktu kurang dari lima menit setelah dikirim.

Zhang Feng melihat pesan itu dengan senyum puas di wajahnya.

Pukul delapan pagi berikutnya, Chen Mo datang ke ruang kelas Universitas Nanyang.

Ketika Chen Mo masuk ke kelas, semua siswa di kelas memandang Chen Mo dengan mata aneh, dengan jijik dan jijik di mata mereka.

Chen Mo tahu apa yang terjadi tanpa bertanya, itu pasti karena Li Kai, Gao Feifei dan yang lainnya menceritakan tentang fakta bahwa dia berpura-pura menjadi generasi kedua yang kaya untuk menipu gadis-gadis di bar tadi malam, sehingga para siswa di kelas melihat Chen Mo Itu akan menjadi reaksi seperti itu.

"Hei, Chen Mo ada di sini? Kenapa kamu datang ke sini sangat terlambat ? Bukankah kamu biasanya datang lebih awal ? "Xu Jiao mengejek setelah melihat Chen Mo.

"Apakah penting bagimu ketika aku datang ke sekolah ?"

Chen Mo menjawab dengan kosong.

"Mereka semua teman sekelas, apakah mereka tidak peduli padamu..."kata Xu Jiaojiao pelan.

"Aku tidak butuh hubunganmu!"

Setelah mengatakan ini, Chen Mo langsung berlari ke tempat duduknya.

"Chen Mo, kami mengungkap warna aslimu tadi malam. Kamu tidak menipu gadis kecil dari akademi musik. Apakah kamu tidak tidur nyenyak?"

Liu Di juga mengejek.

Mungkin karena kejadian kemarin Liu Di merasa telah pindah kembali ke Yicheng, jadi saat ini Liu Di juga berani berinisiatif memprovokasi Chen Mo.

"Ada apa denganmu ? "

Chen Mo memandang Liu Di dari atas ke bawah, dan bertanya dengan tenang.

"Tidak apa-apa, aku hanya ingin bertanya bagaimana perasaanmu setelah diekspos oleh kami orang-orang!"Kata Liu Di kepada Chen Mo sambil tersenyum.

"Aku tidak merasakan apa-apa !"

Chen Mo menjawab dengan ringan, lalu melanjutkan berjalan ke tempat duduknya.

"Jangan pergi, Chen Mo, mari kita bicara dengan semua orang tentang apa yang terjadi tadi malam ? Aku selalu ingin tahu tentang bagaimana kamu memberi tahu gadis dari Conservatory of Music itu untuk membuatnya berpikir kamu adalah generasi kedua yang kaya!"Gao Melihat Chen Mo hendak pergi, Feifei berpikir bahwa Chen Mo telah menunjukkan kelemahan saat ini, jadi dia terus memeluk Chen Mo tanpa henti dan tertawa.

Awalnya, Chen Mo tidak ingin terlalu khawatir tentang apa yang terjadi di bar tadi malam dengan Liu Di, Gao Feifei dan yang lainnya, tetapi ketika dia melihat Liu Di begitu bandel, dan apa yang terjadi pada Zhang Feng membuat Chen Mo merasa sangat tidak nyaman Wajahnya sangat tidak nyaman, jadi Chen Mo langsung berhenti dan menatap Liu Di dengan mata dingin.

"Chen Mo, mengapa kamu menatapku dengan tatapan seperti ini ? Apakah kamu kesal setelah diekspos oleh kami? Kamu masih berani memukulku?"Liu Di dikejutkan oleh mata Chen Mo, dan mau tidak mau mundur dua kali Bu bertanya pada Chen Mo dengan lembut.

"Liu Di, apakah kamu lupa siapa yang menanggalkan pakaian di hotel dan memohon padaku untuk tidur dengannya?"

Chen Mo bertanya pada Liu Di dengan ekspresi sangat tenang.

"Bip !"

Kata-kata Chen Mo seperti bom yang dilemparkan ke dalam kelas.Para siswa yang mengejek Chen Mo langsung membeku setelah mendengar kata -kata ini, dan ekspresi wajah mereka sangat tak tertahankan.luar biasa.

Bahkan Liu Di sendiri tidak pernah menyangka bahwa Chen Mo akan benar-benar menceritakan masalah ini.

Seluruh orang tampaknya terpesona oleh seseorang, berdiri di depan Chen Mo seperti batu.




Bab 56 Masalah besar !

Chen Mo selesai berbicara, sepertinya seluruh kelas terdiam. Semua orang menatap kosong ke posisi Chen Mo dan Liu Di, dengan ekspresi luar biasa di wajah mereka.

Lagi pula, para siswa di kelas ini tidak pernah menyangka bahwa Chen Mo akan dapat menyampaikan berita yang begitu eksplosif saat ini.

Liu Di benar-benar ditelanjangi di hotel dan meminta untuk berhubungan seks dengan Chen Mo ?

ini tidak mungkin di mata semua orang, apalagi gadis seperti Liu Di, bahkan gadis paling jelek di kelas pun tidak akan bisa berinisiatif untuk tidur dengan Chen Mo.

Dan Liu Di selalu sangat membenci Chen Mo, bagaimana dia bisa melakukan hal seperti itu ?

dengan matanya yang besar berair. Ekspresi wajahnya juga sangat terkejut, dan dia merasa agak menyesal di dalam hatinya. Dia tidak pernah berpikir bahwa kata-katanya akan merangsang Chen Mo. Setelah diam, Chen Mo bahkan memberi tahu tentang mereka berdua mendapatkan kamar di hotel.

Nyatanya, Chen Mo tidak bermaksud mengatakan hal ini. Meskipun di mata Chen Mo, Liu Di adalah wanita yang sangat dibenci, tapi bagaimanapun juga dia adalah teman sekelas. Mengatakannya akan berdampak besar pada Liu Di.

Tapi hari ini Chen Mo sendiri sedang tidak dalam suasana hati yang baik, dan dengan Liu Di membuat segalanya menjadi sulit satu demi satu, Chen Mo membicarakannya karena putus asa.

"Chen Mo, apa yang kamu bicarakan ? "

Pada saat ini, seorang anak laki-laki tinggi dan berotot di kelas bergegas keluar dari barisan belakang, dan berteriak ke arah Chen Mo dengan ekspresi sangat bersemangat.

Chen Mo mengangkat kepalanya dan melirik bocah itu. Bocah ini adalah Zhao Hongtao, anggota komite olahraga kelas. Dia tinggi dan kuat, tetapi otaknya tidak terlalu bagus. Terus terang, dia memiliki pikiran yang sederhana dan tungkai yang berkembang dengan baik.

Zhao Hongtao untuk menyukai Liudi.Dia telah menyatakan cintanya kepada Liudi berkali-kali di kelas, tetapi Liudi pada akhirnya menolak semuanya.

Meskipun Liu Di memandang rendah Zhao Hongtao, dia selalu menjaga jarak dari Zhao Hongtao, sehingga dia dapat mengontrol Zhao Hongtao untuk melakukan sesuatu untuk Liu Di dengan sukarela.

Saat ini, Chen Mo benar-benar mengatakan bahwa Liu Di melepas pakaiannya dan ingin berhubungan seks dengan Chen Mo. Di mata Zhao Hongtao, ini hanyalah penghinaan bagi Liu Di, dan dia pasti tidak akan duduk diam.

"Aku berbicara omong kosong ?"

Chen Mo menatap Zhao Hongtao, lalu tersenyum ringan, dan melanjutkan, "Apakah aku berbicara omong kosong, kamu bisa bertanya pada Liu Di!"

Setelah mendengar ini, para siswa di kelas menoleh untuk melihat Liu Di, tetapi Liu Di benar-benar dalam keadaan bingung saat ini, dan belum keluar dari kata-kata Chen Mo barusan., Saya tidak 't tahu bagaimana menjelaskannya sekarang.

"Liu Di, apakah kamu berbicara ? Apakah menurutmu Chen Mo ini berbicara omong kosong ? Selama kamu berbicara, aku akan mengalahkannya sekarang juga !"

Zhao Hongtao berteriak pada Liu Di dengan mata besarnya terbuka lebar.

Liu Di berdiri terdiam selama dua detik, dan kemudian menangis tanpa menjelaskan apapun.

Setelah melihat Liu Di menangis, Gao Feifei segera berjalan ke arah Liu Di, membantu Liu Di ke meja, lalu menoleh ke arah Chen Mo, dan bertanya dengan nada dingin "Chen Mo, apa yang barusan kamu katakan? "dikatakan bahwa Liudi ingin tidur dengan Anda, apakah Anda punya bukti sekarang ? "

"Apakah hal semacam ini perlu bukti ?"

Chen Mo menjawab dengan ringan.

"Karena kamu tidak memiliki bukti, itu sama sekali tidak membuktikan bahwa apa yang kamu katakan itu benar. Kamu hanya mengada-ada di sini. Kamu harus meminta maaf kepada Liu Di sekarang ! "Kata Gao Feifei dengan benar Berteriak pada Chen Mo.

"Tidak apa-apa bagi saya untuk meminta maaf, tetapi Liu Di harus mengembalikan 40.000 yuan yang saya berikan padanya. Sekarang Anda dapat bertanya kepada Liu Di apakah dia ingin meminta maaf kepada saya atau membayar kembali uangnya !"

Chen Mo dengan wajah kosong.

Gao Feifei mendengar ini, dia tidak bisa menahan diri untuk sesaat, menoleh untuk melihat posisi Liu Di, dan sedikit bingung ketika Liu Di berutang 40.000 yuan kepada Chen Mo.

"Xiao Di, apakah kamu berutang uang padanya?"

Zhao Hongtao bertanya pada Liu Di dengan lembut.

"Saya……"

Liu Di tergagap dan meneteskan air mata, tidak tahu bagaimana menjelaskan masalah ini kepada semua orang.

"Lonceng gemerincing !"

Pada saat ini, bel kelas berbunyi tiba-tiba.

"Oke, jangan berdiri di sini lagi. Jika kamu memiliki sesuatu untuk ditangani secara pribadi, kelas akan segera dimulai. Jika Guru Yan melihatmu seperti ini, dia pasti tidak senang!"Pengawas kelas Zhao Anan Setelah mendengar bel kelas, dia sepertinya ingin menyelamatkan Chen Mo, jadi dia segera bangkit dan berteriak.

Zhao An'an selesai berbicara, suara sepatu hak tinggi datang dari luar kelas.Kepala sekolah Yan She muncul di depan pintu kelas dengan gaun seksi dan indah, dan para siswa di kelas melihat kepala guru Yan She Setelah masuk, mereka semua kembali ke tempat duduk mereka.

Gao Feifei, Zhao Hongtao dan yang lainnya ragu-ragu sejenak, mereka tidak berani melanjutkan memberi tahu Chen Mo apa yang baru saja terjadi, jadi mereka semua bubar.

Sebuah lelucon berakhir dengan tergesa-gesa, tidak ada yang tahu apakah benar atau tidak bahwa Liu Di ingin berhubungan seks dengan Chen Mo, dan mengapa Liu Di berutang 40.000 yuan kepada Chen Mo. Untuk seorang mahasiswa tanpa pekerjaan, 40.000 yuan bukanlah jumlah yang kecil.

Dan hal yang paling membingungkan adalah bagaimana mungkin bajingan malang seperti Chen Mo memiliki 40.000 yuan ?

Chen Mo kembali ke tempat duduknya sendirian, dan Liu Rui serta Meng Liang juga sangat bingung saat melihat Chen Mo kembali.

"Chen Mo, apakah yang kamu katakan tadi benar atau salah?"

Chen Mo dengan suara rendah.

"Menurutmu apa yang kukatakan itu benar atau salah?"

Chen Mo menjawab dengan ringan.

"Liu Di tidak benar-benar ingin tidur denganmu, kan?"

Liu Rui tidak percaya saat ini, dan berkata dengan ekspresi bingung.

"hehe……"

Chen Mo memandang Liu Rui dan tersenyum ringan, tanpa menjelaskan terlalu banyak.

Chen Mo mengucapkan kalimat ini, sebenarnya dia hanya ingin menggosok kekuatan seruling willow dan melampiaskan ketidakpuasannya pada Liudi.Sekarang setelah dia mencapai tujuannya, Chen Mo tidak akan terus berbicara dengan Liu Di Di yang terjerat.

Liu Rui dan Mengliang sangat bingung, tetapi karena ini adalah kelas Yan She, mereka tidak berani bertanya terlalu banyak kepada Chen Mo tentang hal itu, jadi mereka tidak melanjutkan pembicaraan.

Waktu satu kelas berlalu dengan cepat.

Karena Chen Mo sedang belajar di universitas saat ini, tidak perlu menghadiri kelas di sekolah setiap hari, hanya ada satu kelas pagi ini.

Biasanya, setelah kelas selesai, para siswa di kelas akan meninggalkan kelas satu per satu dan kembali ke asrama untuk beristirahat, namun hari ini para siswa di kelas tersebut tidak pergi, dan suasananya sangat aneh.

Chen Mo hanya mengemasi barang-barangnya dan bersiap untuk pergi, tetapi pada saat ini, Zhao Hongtao, Li Kai dan beberapa anak laki-laki lain di kelas yang memiliki hubungan baik dengan Li Kai menghentikannya di depan pintu kelas Chen Mo.

"Sudah berakhir, Chen Mo mendapat masalah besar hari ini !"

Meng Liang berkata dengan nada serius setelah melihat pemandangan ini.



Bab 57 Bunuh diri

pelajaran, semua siswa di kelas tersebut tidak memilih untuk segera keluar kelas, melainkan duduk diam di dalam kelas dan menunggu untuk menonton pertunjukan.

Meskipun kemunculan Yan She mengganggu interogasi Chen Mo oleh Li Kai, Zhao Hongtao dan lainnya, jelas bahwa mereka tidak berencana untuk melepaskan Chen Mo.

Apa yang dikatakan Chen Mo sebelumnya terlalu berlebihan untuk seorang gadis seperti Liu Di.

Chen Mo mengemasi barang-barangnya, dia berjalan langsung ke luar kelas.

Tapi Zhao Hongtao memblokir pintu begitu dia mengulurkan tangannya, lalu menatap Chen Mo dengan mata dingin, seolah meminta kejahatan.

"Minggir !"

Chen Mo menatap Zhao Hongtao dan berkata tanpa ekspresi.

"Minggir ?"

Zhao Hongtao mendengar kata-kata Chen Mo, dia hanya bisa mencibir, lalu berkata dengan suara rendah, "Chen Mo, apakah kamu masih berutang penjelasan kepada kami ?"

"Penjelasan apa ?"

Chen Mo bertanya dengan lembut.

"Sebelumnya kamu berbicara omong kosong di kelas dan memfitnah Liu Di. Bukankah seharusnya kamu menjelaskan ini kepada semua orang? Jika kamu pergi seperti ini hari ini, reputasi Liu Di akan terpengaruh. Jadi kamu harus menjelaskan masalah ini dengan jelas kepada semua orang sekarang ! "Zhao Hongtao berteriak dengan benar.

Chen Mo memandang Zhao Hongtao di depannya dan tidak bisa menahan senyum tak berdaya. Dia harus mengatakan bahwa Zhao Hongtao benar -benar anjing yang setia di samping Liu Di. Liu Di tidak menanggapi apa yang dikatakan Chen Mo sebelumnya. Sebagai seorang orang luar, Zhao Hongtao sangat bersemangat saat ini.

"Apa yang kukatakan tentang Liu Di? Ini masalah pribadi antara aku dan Liu Di. Apa ada hubungannya denganmu ?"

Jika itu mantan Chen Mo, dia mungkin takut pada Zhao Hongtao.Bagaimanapun, Chen Mo tahu karakter Zhao Hongtao, dan dia tidak ingin mempermasalahkannya, tetapi Chen Mo saat ini bukanlah lagi mantan Chen Mo. Secara alami, sikapnya tidak bisa selemah sebelumnya.

Dan kata-kata Chen Mo jelas mengejutkan Zhao Hongtao, karena masalah ini benar-benar tidak ada hubungannya dengan dia.

Pada saat ini, Zhao Hongtao juga dapat merasakan bahwa Chen Mo yang berdiri di depannya sekarang tampak seperti orang yang berbeda.Jika Chen Mo sebelumnya, dia tidak akan pernah berani berbicara dengannya seperti itu.

Murid-murid di kelas sepertinya juga menyadari hal ini, dan menatap Chen Mo dengan mata yang sama.

"Itu benar, masalah ini memang masalah pribadi antara kamu dan Liu Di, tapi sebagai teman Liu Di, kita tentu tidak tahan melihat Liu Di diganggu, jadi kamu bisa mengatakan apa yang kamu katakan tadi hari. Jelaskan kata-kata itu jelas, atau berlutut dan minta maaf kepada Liu Di! "Kecepatan reaksi Li Kai jelas jauh lebih cepat daripada Zhao Hongtao, dan dia dengan cepat melangkah maju dan berteriak keras pada Chen Mo.

Chen Mo menoleh dan melirik Li Kai dengan ringan. Dia tahu bahwa pemicu insiden ini sebenarnya adalah Li Kai. Li Kai jelas ingin mengambil kesempatan ini untuk membalas dendam pada dirinya sendiri.

"Zhao Hongtao dan Li Kai, apa maksudmu dengan menghalangi jalanmu? Mengapa kamu tidak membiarkan semua orang pergi setelah sekolah?"

Tepat ketika Chen Mo hendak berbicara, Zhao Anan yang cantik dan cantik tiba -tiba berjalan ke sisi Chen Mo dan berteriak pada Zhao Hongtao dengan ekspresi gembira.

Setelah Meng Liang dan Liu Rui mendengar kata-kata Zhao An'an, mereka dengan cepat berjalan ke arah Zhao Hongtao dan berteriak keras "Zhao Hongtao, masalah Chen Mo dan Liu Di tidak ada hubungannya denganmu, mereka adalah urusan pribadi antara kalian berdua harus diselesaikan sendiri, apa yang terjadi dengan kalian berhenti di sini sekarang ?"

Chen Mo menemukan bahwa mereka bertiga berdiri untuk membantunya berbicara, dia terharu.Tidak peduli apa pun, masih ada tiga orang di kelas yang bersedia membantunya.

Dan Zhao Hongtao sepertinya tidak sombong seperti sebelumnya saat menghadapi Liu Rui, Mengliang, dan Zhao An'an.Dia sepertinya menatap Li Kai di sampingnya dengan ragu.

Li Kai ragu-ragu sejenak, dan berkata langsung kepada Zhao Anan "Pemimpin pasukan, apa yang kamu katakan salah, kami menghentikan Chen Mo untuk pergi sekarang, jika orang lain ingin pergi, kamu bisa pergi sekarang !"

"Lalu mengapa kamu tidak membiarkan Chen Mo pergi?"Teriak Zhao Anan dengan mata besar berair.

"Seperti yang baru saja kita katakan, apa yang dikatakan Chen Mo telah menyebabkan kerugian besar bagi Liu Di, jadi Chen Mo harus memberikan penjelasan kepada semua orang tentang masalah ini hari ini, jika tidak, bagaimana Liu Di akan berada di kelas di masa depan?"Tetap di kelas ? "

Li Kai berkata dengan tenang.

"Anda……"

"Pemimpin regu, kamu tidak perlu memberi tahu orang-orang ini !"

Zhao An'an membuka mulutnya untuk berbicara, Chen Mo tiba-tiba memikirkan kata-kata Zhao An'an, lalu menatap Li Kai dan bertanya, "Kamu ingin aku menjelaskannya sekarang, kan ?"

"Itu benar, apakah kamu harus membuktikan bahwa apa yang kamu katakan sebelumnya adalah benar, atau kamu harus berlutut dan meminta maaf kepada Liu Di, jika tidak, kamu tidak akan pernah keluar dari sini hari ini ! "Li Kai langsung setuju.

Faktanya, Li Kai sengaja mencoba mempermalukan Chen Mo, karena dia tahu bahwa tidak peduli apakah Chen Mo mengatakan bahwa Liu Di berinisiatif untuk berhubungan seks dengannya benar atau tidak, Chen Mo tidak mungkin muncul. dengan kebenaran Bukti apa pun, selama Chen Mo tidak dapat memberikan bukti apa pun, maka Chen Mo harus berlutut dan meminta maaf kepada Liu Di.

kepada seorang gadis di depan begitu banyak orang di kelas adalah hal yang sangat memalukan bagi seorang pria.

Li Kai hanya ingin membuat Chen Mo mengerti bahwa lebih mudah baginya untuk berurusan dengan Chen Mo daripada seekor semut.

Gao Feifei sedang duduk di sebelah Liu Di, matanya penuh dengan penghinaan, karena dia tahu bahwa hari ini Chen Mo harus berlutut dan meminta maaf kepada Liu Di, jika tidak, Li Kai dan yang lainnya tidak akan pernah membiarkan Chen Mo pergi. Zhao Anan berbicara atas nama Chen Mo.

"Kamu ingin aku membuktikan bahwa apa yang aku katakan sebelumnya benar, kan ?"

Chen Mo bertanya pada Li Kai dengan enteng.

“ Ya, selama kamu bisa membuktikan bahwa apa yang kamu katakan sebelumnya itu benar, kami akan melepaskanmu !” Li Kai sedikit mengangguk.

"Oke, kalau begitu aku akan membuktikannya padamu sekarang !"

Chen Mo tersenyum dengan jijik, lalu menoleh untuk melihat posisi Liu Di, dan berteriak tanpa ekspresi "Liu Di, beri tahu semua orang sekarang, apakah yang saya katakan sebelumnya benar?"

mendengar kata-kata Chen Mo, para siswa di kelas secara naluriah membeku sesaat, dan kemudian semua orang mulai tertawa.

Bahkan Li Kai dan Zhao Hongtao menunjukkan senyum tanpa kata, karena di mata mereka, apa yang dikatakan Chen Mo tidak diragukan lagi mencari kematiannya sendiri.

Liu Di adalah korban dari kejadian ini, bahkan jika Liu Di benar-benar ingin mengambil inisiatif untuk berhubungan seks dengan Chen Mo, bagaimana mungkin Liu Di mengakuinya ketika Chen Mo menanyakan pertanyaan ini di depan begitu banyak orang ??

Di, yang sedang duduk di meja menunggu Chen Mo untuk meminta maaf, gemetar ketakutan dalam sekejap setelah mendengar kalimat ini, jejak keputusasaan muncul di matanya yang indah, dia tidak tahu bagaimana menjawab Chen Mo. Diam-diam pertanyaan ini.



Bab 58 Nasib menjilati anjing

Ketika para siswa di kelas mendengar bahwa Chen Mo ingin Liu Di berdiri dan bersaksi untuknya, mereka semua mulai tertawa, ekspresi wajah mereka sangat tidak bisa berkata-kata, tidak ada yang mengira bahwa Chen Mo akan sebodoh itu.

Orang yang difitnah Chen Mo sebelumnya adalah Liu Di, dan sekarang dia meminta Liu Di keluar untuk bersaksi, ini hanya mendekati kematian!

Setelah Liu Di mendengar kata-kata Chen Mo, dia sangat menyesal di dalam hatinya. Dia menyesali mengapa dia mengambil inisiatif untuk memprovokasi Chen Mo sebelumnya. Jika bukan karena mulutnya sendiri, bagaimana mungkin Chen Mo mengatakan kata-kata ini ? Kain wol?

Jika Chen Mo tidak mengatakan ini, Zhao Hongtao dan yang lainnya tidak akan begitu bersemangat untuk menanyakan kejahatan mereka kepada guru !

Tidak apa-apa sekarang, Chen Mo benar-benar membiarkan dirinya mengatakan di depan semua siswa bahwa dia benar-benar melepas pakaiannya dan ingin berhubungan seks dengannya, Liu Di merasa bahwa jika dia benar-benar mengakuinya hari ini, Setelah itu, tidak mungkin untuk menjadi manusia!

Maka saat ini Liu Di selalu ragu-ragu di dalam hatinya, apakah dia harus mengakuinya atau tidak.

Setelah tertawa terbahak-bahak, para siswa di kelas menoleh untuk melihat posisi Liu Di, mereka menunggu jawaban Liu Di.

Tapi kali ini Liu Di tidak langsung menyangkal hal itu seperti yang dibayangkan semua orang, tapi tetap duduk di tempatnya, menggigit bibirnya erat-erat, menolak untuk mengatakan sepatah kata pun.

"Xiao Di, apa yang kamu lakukan di sini ? Kamu hanya perlu menggelengkan kepala dengan ringan sekarang, Li Kai dan yang lainnya pasti akan membuat Chen Mo berlutut dan meminta maaf kepadamu !"Gao Feifei melihat bahwa Liu Di diam, dengan cepat membisikkan sebuah kata persuasi.

Faktanya, apakah itu Gao Feifei atau Li Kai, alasan mengapa kedua orang ini sangat bersemangat sekarang bukanlah karena mereka ingin membantu Liu Di, itu hanya masalah restoran Jacques.

"SAYA……"

Setelah Liu Di ragu sejenak, dia membuka mulutnya untuk berbicara.

"Liu Di, saya menyarankan Anda untuk mengatakan yang sebenarnya, jika tidak saya akan menemukan Wei Xiaole dan yang lainnya lagi. Bahkan jika saya tidak menginginkan 40.000 yuan, saya akan membuat Anda membayar harganya!"

Pada saat ini, Chen Mo tiba-tiba berbicara kepada Liu Di dengan suara dingin.

kata-kata Chen Mo, Liu Di sedikit gemetar ketakutan, dan meneriaki Zhao Hongtao, Li Kai dan yang lainnya dengan ekspresi ngeri "Kau lepaskan Chen Mo, aku... aku tidak ingin Chen Mo minta maaf atas..."

dia ragu-ragu apakah dia harus berbohong atau tidak sekarang sebenarnya karena hal ini. Jika dia benar-benar berbohong, Chen Mo dapat menemukan Wei Xiaole untuk menghadapinya. Saat itu tidak sesederhana reputasi Liu Di terpengaruh.

mendengar kata-kata Liu Di, semua siswa di kelas membeku di tempat, dengan ekspresi luar biasa di wajah mereka.

Karena semua orang tahu apa arti kata- kata Liudi !

Di tidak mengambil inisiatif untuk mengakuinya, apa yang dia katakan sekarang tidak berbeda dengan pengakuan sukarela !

"Xiao...Xiaodi, apa kamu gila ? Apakah kamu benar-benar ingin Chen Mo pergi?"

Zhao Hongtao menatap posisi Liu Di dengan ekspresi bingung.

Li Kai dan Gao Feifei juga memiliki ekspresi yang sama saat ini, mereka tidak tahu mengapa Liu Di mengatakan ini saat ini !

"Ya, biarkan Chen Mo pergi!"

Liu Di sedikit mengangguk sambil meneteskan air mata.

Meskipun hatinya sangat tidak rela, ini adalah satu-satunya pilihan Liu Di.

"Tidak, aku tidak bisa membiarkan dia pergi. Dia sangat memfitnahmu sebelumnya, kenapa kamu membiarkannya pergi ? Chen Mo pasti mengancammu, itu sebabnya kamu melakukan ini, kan ? "barusan berkata, dia dengan cepat berlari ke arah Liu Di dan berteriak dengan penuh semangat.

"Ya, Xiao Di, apakah Chen Mo ini mengancammu? Bagaimana kamu bisa berinisiatif untuk tidur dengannya?"Gao Feifei tidak dapat menerima reaksi Liu Di saat ini, mengerutkan kening bertanya dengan lembut.

"Bisakah kamu berhenti bertanya ? Biarkan Chen Mo pergi!"

penganiayaan orang, Liu Di tidak ingin terus mempermalukan dirinya sendiri. Lagi pula, teman sekelas di kelas masih menonton saat ini. Semakin banyak Liu Di menjelaskan sekarang, semakin memalukan dia.

"Xiaodi, mungkinkah... apakah kamu benar-benar meminta Chen Mo untuk berhubungan seks? Bagaimana ini mungkin? Bagaimana kamu bisa jatuh cinta dengan penis bau seperti Chen Mo ?"Zhao Hongtao tidak bisa menerimanya untuk sementara waktu. Fakta ini, kata kalimat ini dengan tergesa-gesa.

Setelah Liu Di mendengar kata -kata Zhao Hongtao, wajahnya yang cantik menjadi dingin, dan dia naik dan menampar wajah Zhao Hongtao dengan keras, dan berteriak dengan bersemangat "Kapan saya akan mengatakan bahwa saya berinisiatif untuk tidur dengan Chen Mo ? Bisakah kamu membersihkan mulutmu untukku ?"

Pada saat ini, Liu Di sangat marah, meskipun penyebab insiden hari ini adalah karena dia memprovokasi Chen Mo satu demi satu, yang membuat Chen Mo menceritakan tentang dia pergi tidur dengan Chen Mo.

Tetapi jika bukan karena Zhao Hongtao telah menambahkan garam dan cuka di sini sepanjang waktu, dan Chen Mo tidak diizinkan pergi saat ini, masalah ini tidak akan menjadi masalah besar !

melampiaskan semua keluhan di hatinya pada Zhao Hongtao.

Tetapi setelah Zhao Hongtao tiba-tiba ditampar oleh Liu Di, cetakan tamparan yang sangat jelas muncul di wajahnya seketika, dan seluruh kelas terdiam sejenak.

Siapa sangka orang yang ditabrak Liudi saat ini bukanlah Chen Mo yang selama ini memfitnahnya, melainkan Zhao Hongtao yang selalu membela reputasi Liudi.

Melihat adegan ini, Chen Mo merasa sedikit lucu di hatinya.Zhao Hongtao, yang telah melindungi Liu Di dari awal hingga akhir, ditampar oleh Liu Di kali ini. Mungkin itu adalah akhir dari menjilati anjing !

Tepat ketika semua orang berpikir bahwa Zhao Hongtao akan kehilangan muka dan berbalik melawan Liu Di karena tamparan ini, Zhao Hongtao tidak hanya tidak bertanya kepada Liu Di mengapa dia memukulnya, sebaliknya dia menyeringai, dan kemudian melihat Memegang Liudi, dia berkata, "Xiaodi, maksudmu kamu tidak berinisiatif untuk tidur dengan Chen Mo, kan ? Tidak ada yang terjadi di antara kalian berdua, kan ? "

mendengar kata-kata Zhao Hongtao, semua orang membeku di tempat, ekspresi mereka sangat tidak bisa berkata-kata.

Saya harus mengatakan bahwa Zhao Hongtao ini benar-benar menunjukkan identitasnya sebagai penjilat anjing yang ekstrem. Ini adalah saat yang tepat, tetapi dia masih peduli apakah Liu Di tidur dengan Chen Mo atau tidak !

Dan Chen Mo sedang tidak mood untuk berbicara omong kosong dengan orang-orang ini, jadi dia langsung keluar dari kelas.

Zhao Anan, Meng Liang, Liu Rui dan lainnya juga mengikuti Chen Mo keluar kelas.

kelas tidak pernah menyangka kejadian hari ini akan berakhir seperti ini.

Setelah meninggalkan ruang kelas, ponsel Chen Mo berdering. Chen Mo mengeluarkan ponsel dan melihatnya, dan menemukan bahwa itu adalah panggilan Du Tianhao.

Tetapi karena Liu Rui, Meng Liang dan yang lainnya hadir, Chen Mo tidak menjawab panggilan itu, tetapi menolak.

Segera Du Tianhao mengirim pesan teks.

Isi pesan teks tersebut adalah "Tuan Chen, ada berita tentang dua orang yang Anda minta saya selidiki untuk Anda kemarin. Saya menunggu Anda di gerbang timur laut Universitas Nanyang !"

Chen Mo melihat pesan teks itu, ada kilatan kegembiraan di matanya.Bagaimanapun, dia merasa bahwa hal terpenting adalah mengungkapkan wajah sebenarnya dari Zhang Feng, si peretas.



Bab 59 Saya benar-benar tahu yang ini !

Zhao An'an, Liu Rui, dan Mengliang meninggalkan kelas bersama Chen Mo, ekspresi wajah mereka sangat bingung.

Karena mereka benar-benar tidak tahu mengapa Liu Di, yang selalu memandang rendah Chen Mo, mengambil inisiatif untuk meminta berhubungan seks dengan Chen Mo.

Meskipun Liu Di tidak secara langsung mengakui masalah ini hari ini, karena Liu Di dapat membiarkan Chen Mo pergi dengan begitu bersemangat, itu berarti dia telah mengakui semua ini.

"Chen Mo, ada apa antara kamu dan Liu Di?"

Meng Liang tidak tahan lagi, berjalan ke sisi Chen Mo dan bertanya pada Chen Mo dengan lembut.

“Ya, Chen Mo, mengapa Liu Di berinisiatif untuk tidur denganmu?” Liu Rui juga bertanya dengan rasa ingin tahu.

Chen Mo menoleh dan melirik mereka berdua, lalu memberi tahu secara singkat tentang Liu Di yang diculik oleh Wei Xiaole dan yang lainnya, lalu menelepon Chen Mo untuk meminta Chen Mo menyelamatkan mereka dengan uang.

Meskipun Chen Mo tidak ingin mengungkapkan identitasnya di depan Meng Liang, Liu Rui dan lainnya, Chen Mo merasa tidak ada masalah dalam menjelaskan masalah ini.

penjelasan Chen Mo, Meng Liang tiba-tiba sadar, dan dengan cepat berkata "Kalau begitu Liudi sebenarnya hanya untuk membayar 40.000 yuan Anda, itu sebabnya dia berinisiatif untuk tidur dengan Anda, bukan ? "

"Yah, tapi aku tidak terlalu tertarik pada Liu Di, jadi aku tidak menyentuhnya. Aku tidak berpikir untuk memberi tahu orang lain tentang hal itu, tapi Liu Di agak terlalu agresif hari ini. Aku tidak bisa mengendalikannya."untuk sementara, jadi saya mengatakan hal ini !"

Chen Mo menjelaskan dengan lembut.

"Jadi begitu ! "

Liu Rui sedikit mengangguk, dan keraguan di hatinya teratasi saat ini.

Di mata Liu Ruimengliang, pernyataan Chen Mo sangat bisa diandalkan, karena jika tidak demikian, bagaimana mungkin Liu Di yang selalu sombong berinisiatif untuk tidur dengan Chen Mo ?

"Tapi Chen Mo, dari mana kamu mendapatkan 40.000 yuan ?"

Pada saat ini, Zhao An'an sepertinya merasakan ada yang tidak beres, dan bertanya pada Chen Mo dengan lembut sambil mengerutkan kening.

"Benar, Chen Mo, terakhir kali kamu mengatakan bahwa kamu memiliki uang untuk mentraktir semua orang ke tempat seperti Hotel Mingsheng karena kamu memenangkan lotere, tetapi terakhir kali kamu menghabiskan 100.000 yuan sekaligus, ini Dari mana kamu mendapatkan 40.000 yuan ?"Meng Liang juga bereaksi, menatap Chen Mo dan bertanya.

"Eh..."

Setelah Chen Mo mendengar kalimat ini, dia tidak dapat menahan diri untuk sesaat, dan kemudian berkata dengan lembut "Sebenarnya, saya tidak mengatakan yang sebenarnya kepada Anda saat itu. Lebih dari 100.000 yuan, dan sisanya 40.000 yuan adalah dulu menyelamatkan Liu Di dan Xu Jiao, jadi sekarang saya telah menghabiskan hampir semua uang dari memenangkan lotere... "

Zhao Anan, Mengliang, dan Liu Rui menatap Chen Mo, dengan ekspresi luar biasa di wajah mereka. Mereka bertiga tidak pernah menyangka bahwa Chen Mo, yang selalu dianggap miskin, akan sangat beruntung., memenangkan hadiah utama sebesar 150.000 yuan.

Anda tahu, di Universitas Nanyang, biaya hidup seorang mahasiswa biasa adalah antara 2.000 dan 3.000. Hanya sangat sedikit anak dari keluarga baik yang bisa mendapatkan lebih dari 3.000 sebulan untuk biaya hidup, jadi Chen Mo Mengatakan angka 150.000 saat ini adalah hanyalah sosok astronomis di mata Liu Rui dan yang lainnya.

membuat mereka semakin tidak dapat dipahami adalah bahwa setelah memenangkan begitu banyak uang, Chen Mo benar-benar menghabiskan semuanya untuk hal-hal yang tidak berguna seperti mengundang semua orang untuk makan malam dan menyelamatkan Liu Di dan Xu Jiao !

Mereka bertiga tidak tahu apa yang dipikirkan Chen Mo di dalam hatinya. Mungkinkah Chen Mo telah miskin selama bertahun-tahun, dan sekarang bahkan jika dia punya uang, dia tidak tahu bagaimana membelanjakannya?

Meskipun mereka tidak tahu mengapa Chen Mo menyia -nyiakan 150.000 sedemikian rupa, mereka masih menganggap pernyataan Chen Mo sangat masuk akal di hati mereka.

"Chen Mo, karena kamu memenangkan begitu banyak uang, mengapa kamu tidak menyimpannya ? Alangkah baiknya menyimpannya dan membantumu meningkatkan hidupmu..."Zhao Anan tampaknya sangat kasihan pada Chen Mo. Setelah membuang-buang uang semua uang, dia mengerutkan kening dan berkata kepada Chen Mo.

"Uang ini sendiri merupakan rejeki nomplok bagi saya, dan saya tidak akan rugi jika menyia-nyiakannya ! "

Chen Mo menjelaskan tanpa daya.

"Tapi jika kamu tidak menyia-nyiakan uang ini, kamu tidak perlu memungut sampah, dan kamu bisa membeli satu set pakaian baru, agar semua orang tidak memandang rendah dirimu!"Zhao Anan melanjutkan dengan tergesa-gesa.

"Semua orang akan menatapku ketika aku berganti pakaian?"

Chen Mo tidak bisa menahan senyum setelah mendengar kata-kata Zhao An'an, dan kemudian melanjutkan "Anda pikir semuanya terlalu sederhana, mereka memandang rendah saya bukan karena pakaian saya, tetapi karena pakaian mereka sendiri, saya tidak ingin menerima kenyataan bahwa saya tidak miskin. Jika saya menggunakan 150.000 untuk membeli sendiri setelan mahal, mereka akan berpikir bahwa saya mungkin telah mengambil atau mencurinya, bahkan jika itu Percaya saya membelinya sendiri dan mereka ' Aku juga akan menganggapku idiot, tapi itu tidak akan mengubah fakta bahwa mereka memandang rendah diriku !"

Zhao Anan memandang Chen Mo di depannya, dan tertegun sejenak. Dia tiba-tiba merasa bahwa apa yang dikatakan Chen Mo sepertinya masuk akal.

bisa menjadi seorang pangeran atau putri dengan mengenakan pakaian mahal. Sekarang aku mengenakan pakaian compang-camping ini, kamu akan tetap memilih untuk tetap di sisiku dan menjadi temanku, dan orang-orang yang memandang rendah diriku, Bahkan jika aku memakainya. "pakaian mahal, mereka masih meremehkanku !"

Chen Mo berhenti sejenak, lalu melanjutkan "Saya pikir pakaian saya saat ini cukup bagus, saya tidak perlu melakukan perubahan apa pun karena pandangan orang lain !"

"Sebenarnya, menurutku apa yang dikatakan Chen Mo cukup masuk akal. Selama kamu menyukai pakaian, kamu tidak perlu memaksakan diri untuk berubah karena pandangan orang lain ! "Meng Meng Liang sepertinya setuju dengan pemikiran Chen Mo, dan berkata sambil tersenyum.

"Hei, bahkan jika Chen Mo tidak ingin membeli pakaian, dia dapat menggunakan uang itu untuk melakukan hal-hal lain, tidak perlu disia-siakan seperti ini !"Kata Zhao Anan dengan sedikit kesusahan.

Chen Mo tahu bahwa Zhao An'an mengatakan hal-hal ini untuk keuntungannya sendiri, jadi dia tidak membantah apa pun. Dia mengeluarkan ponselnya dan melirik waktu itu, dan berkata dengan lembut, "Apa, masih ada yang harus saya lakukan, saya Mari kita pergi!"

mengatakan ini, Chen Mo langsung berjalan ke gerbang timur laut sekolah.

Pada saat ini, Chen Mo sedang tidak mood untuk berdiskusi dengan Zhao An'an dan yang lainnya bagaimana membelanjakan 150.000 yuannya.Bagaimanapun, Chen Mo tidak memiliki 150.000 yuan di tangannya, tetapi puluhan ribu dari 150.000 yuan., Chen Mo masih mengkhawatirkan Wen Ruoxi.

Adapun pertanyaan apakah akan berganti pakaian atau tidak, Chen Mo sebenarnya berpikir untuk membeli gaun yang bagus, tetapi kemudian Chen Mo merasa bahwa pakaian itu sebenarnya cukup bagus, setidaknya itu akan memungkinkannya untuk melihat seseorang dengan jelas. itulah sebabnya Chen Mo tidak pernah memilih untuk berganti pakaian karena wajah aslinya.

Beberapa menit kemudian, Chen Mo datang ke gerbang timur laut Universitas Nanyang.

siswa yang melewati Gerbang Timur Laut relatif sedikit, Du Tianhao sengaja memarkir mobilnya di tempat ini, tujuannya untuk mencegah siswa lain melihat Chen Mo menghubunginya.

Du Tianhao adalah orang yang sangat sensitif, dia telah lama menyadari fakta bahwa Chen Mo menyembunyikan identitasnya.

Chen Mo menemukan Mercedes- Benz milik Du Tianhao, membuka pintu dan masuk ke dalam mobil.

"Tuan Chen !"

Du Tianhao melihat Chen Mo, dia memanggil dengan sangat hormat.

"Bagaimana penyelidikan oleh orang yang saya minta Anda selidiki ?"

Chen Mo bertanya dengan kosong.

"Tuan Chen, mari kita bicara tentang Tuan Wei dari Nanyang di platform makanan laut terlebih dahulu. Orang ini menarik, dan Tuan Chen, Anda harus mengenal orang ini !"

Saat berbicara, Du Tianhao mengeluarkan dokumen dan menyerahkannya kepada Chen Mo.

"Aku masih kenal orang ini ?"

Setelah mendengar ini, Chen Mo tercengang sejenak, lalu mengulurkan tangan untuk mengambil dokumen.

Ketika Chen Mo melihat foto di informasi itu, dia tidak bisa menahan diri untuk sesaat tercengang, lalu tersenyum tak berdaya, dan berkata dengan lembut "Aku benar-benar mengenal orang ini..."




Bab 60 Mengapa tidak ada orang yang saya cari?

Chen Mo melihat informasi tentang Tuan Muda Wei dari Nanyang yang diberikan Du Tianhao kepadanya, dengan senyum tipis di wajahnya, dan diam-diam mendesah dalam hatinya bahwa dia dan Tuan Muda Wei dari Nanyang ini benar-benar ditakdirkan.

Karena Tuan Muda Wei dari Nanyang ini tidak lain adalah Wei Xiaole yang pernah berkonflik dengan Chen Mo sebelumnya !

Tapi tidak apa- apa juga, selama Du Tianhao mengucapkan sepatah kata pun, Wei Xiaole tidak akan berani terus mempermalukan Wen Ruoxi.

"Tuan Chen, apakah Anda ingin saya membawa Anda untuk menemukan Wei Xiaole sekarang ? "

Du Tianhao bertanya pada Chen Mo dengan lembut.

"Aku tidak perlu membuang waktu untuk orang seperti ini, biarkan kamu menangani masalah ini, katakan padanya agar aku tidak mempermalukan pembawa berita wanita bernama Wen Ruoxi di masa depan!"Chen Mo menjawab dengan lembut.

"OKE!"

Du Tianhao buru-buru setuju.

"Ngomong -ngomong, jangan ungkapkan identitasku, apakah kamu mengerti maksudku ?"Chen Mo terus menginstruksikan setelah ragu - ragu sejenak.

"Tuan Chen, jangan khawatir, saya pasti akan menangani masalah ini dengan baik !"Du Tianhao menjawab dengan tergesa-gesa.

"kebaikan!"

Chen Mo mengangguk ringan, lalu melanjutkan "Ngomong-ngomong, bagaimana dengan Zhang Feng yang saya minta Anda selidiki ? "

"ah!"

Du Tianhao bereaksi, dengan cepat mengeluarkan dokumen tebal dan menyerahkannya kepada Chen Mo, lalu berkata kepada Chen Mo dengan lembut "Tuan Chen, saya benar-benar minta maaf, kami Ada lebih dari 5.000 orang bernama Zhang Feng di Kota Nanyang, dan sangat sulit untuk menyelidiki ini !"

kata-kata Du Tianhao, dia langsung putus asa. Ada lebih dari lima ribu orang. Ketika Chen Mo menemukan Zhang Feng yang asli, diperkirakan Wen Ruoxi dan Zhang Feng telah melakukan apa yang dapat mereka lakukan., bahkan jika Chen Mo memperlihatkan wajah asli Zhang Feng, jadi apa ?

"Tetapi berdasarkan informasi yang Anda berikan, saya menyaring untuk Anda informasi tentang Zhang Feng, yang berusia sekitar 20 tahun di Kota Nanyang, dan ada sekitar 70 orang. Anda dapat melihat dari orang-orang ini Lihat apakah ada orang yang Anda cari!"Du Tianhao menatap Chen Mo dan melanjutkan.

"Lebih dari tujuh puluh atau lebih !"

Chen Mo menghela nafas panjang, lalu mengambil informasi dari Du Tianhao, dan mulai mencarinya dengan serius.

sisi lain.

Chen Mo meninggalkan kelas, siswa lain juga pergi satu per satu. Lagipula, protagonis dari adegan ini sudah pergi, jadi tidak ada gunanya mereka tinggal.

kelas pergi, Gao Feifei, Li Kai, Zhang Meng, Zhao Hongtao dan yang lainnya berkumpul di sekitar Liu Di.

"Xiao Di, apa yang terjadi antara kamu dan Chen Mo ? Apakah Chen Mo ini mengancammu ? Atau apakah Chen Mo menentangmu?"Gao Feifei tidak terlalu memahami Liu Di. Mengapa hari ini begitu tidak normal, dan tanya Liu Di dengan penuh semangat.

"Chen Mo tidak membuatku malu, aku benar-benar berutang 40.000 yuan kepada Chen Mo !"

Liu Di berbaring di atas meja dan menjawab dengan ekspresi sangat tak berdaya.

"Kamu benar-benar berutang uang kepada Chen Mo ?"Mata Gao Feifei memancarkan pandangan bingung, dia tidak tahu mengapa Liu Di berutang uang kepada Chen Mo.

"Liu Di, kenapa kamu berutang uang pada Chen Mo ?"

Li Kai mengerutkan kening dan bertanya.

"Li Kai, kamu tidak tahu kenapa karena aku ? "Pada saat ini, Xu Jiao, yang tidak pernah mengucapkan sepatah kata pun, akhirnya tidak tahan lagi, berdiri dan berteriak keras pada Li Kai.

"Xu Jiao, apa maksudmu dengan itu ? Mengapa Liu Di meminta Chen Mo untuk meminjam uang, dan apa hubungannya denganku?"Li Kai bertanya dengan bingung.

"Saat itu Feifei menyinggung Wei Xiaole, dan kami berdua juga terlibat oleh Feifei. Butuh 40.000 yuan untuk menyelamatkan Xiaodi dan aku, tapi kamu mengambil uang itu untuk menyelamatkan Feifei, tapi kamu sama sekali tidak peduli dengan kami. Itu hidup dan mati keduanya, Xiao Di tahu bahwa Chen Mo telah memenangkan lotere beberapa hari yang lalu, jadi dia menelepon Chen Mo tanpa daya, dan meminta Chen Mo meminjam uang untuk menyelamatkan kami berdua, dan baru kemudian melakukan hal-hal berikut terjadi, kamu mengerti kan ? "

Xu Jiao berteriak dengan penuh semangat, menatap matanya yang besar dan berair.

Li Kai dan Gao Feifei mendengar kata-kata Xu Jiao, rasa malu muncul di mata mereka, dan mereka tidak tahu bagaimana menghadapi Liu Di untuk sementara waktu.

Tapi Zhao Hongtao sangat bersemangat dan berteriak sekeras-kerasnya "Liu Di, saat itu kamu butuh uang, kenapa kamu tidak meneleponku ?"

"Butuh 40.000 yuan untuk menyelamatkanku. Apakah kamu punya uang ? "

Liu Di mencibir kembali.

kata-kata Liu Di, dia langsung tertegun, tidak tahu harus berkata apa.

Meskipun kondisi keluarga Zhao Hongtao baik, 40.000 yuan bukanlah jumlah yang kecil baginya, dan tidak mungkin dia menghabiskannya dalam waktu singkat.

"Memang benar aku tidak punya uang, tapi bagaimana mungkin Chen Mo yang malang itu punya banyak uang ?"

Zhao Hongtao berteriak sangat tidak yakin.

"Aku baru saja mengatakan bahwa Chen Mo memenangkan lotre, jadi dia punya uang untuk mengundang semua orang ke Hotel Mingsheng untuk makan malam, dan dia juga punya uang untuk menyelamatkan kita berdua !"Xu Jiao menjawab tanpa daya.

"Jika Chen Mo benar-benar memenangkan lotre, menurutmu apakah dia akan bersedia menggunakan uang itu untuk mentraktir makan malam semua orang ? Apakah dia bersedia menggunakan uang itu untuk menyelamatkan kalian berdua?"sebuah suara.

kata-kata Gao Feifei, semua orang menunjukkan ekspresi bingung.

"Aku telah bersama Chen Mo begitu lama, dan aku sangat mengenal karakternya. Jika Chen Mo benar-benar memenangkan lotre, maka dia pasti tidak akan begitu murah hati!"lanjut Gao Feifei.

“Feifei, apa maksudmu dengan itu?” Li Kai bertanya dengan ragu.

“Maksudku sangat sederhana, uang Chen Mo jelas bukan miliknya!” Gao Feifei berkata dengan nada yang sangat tegas.

"Bukan miliknya?"

Semua orang menunjukkan ekspresi bingung lagi.

"Oh, kenapa kalian semua begitu bodoh ? Beberapa hari yang lalu sering terjadi pencurian di asrama sekolah kita. Apakah kamu ingat ? Banyak siswa kehilangan uang mereka. Terakhir kali polisi mendatangi kita Sekolah kita telah menyelidiki, tetapi pencuri tidak pernah ditemukan..."kata Gao Feifei perlahan.

"Feifei, maksudmu Chen Mo pencurinya ?"

Seru Liu Di.

"Apakah Chen Mo seorang pencuri atau bukan, kami belum memiliki bukti, tapi saya pikir ada yang salah dengan Chen Mo baru-baru ini, dan dia selalu menentang kami, dan bahkan membuat Liu Di berinisiatif untuk tidur dengannya. "dia Sekarang masalah ini telah terungkap, jika kita semua tidak berurusan dengan Chen Mo dengan benar, saya pikir Chen Mo mungkin menjadi lebih sombong !"

Kata Gao Feifei dengan tatapan dingin.

Orang-orang lainnya saling memandang, dan tampaknya setuju dengan gagasan balas dendam Gao Feifei pada Chen Mo.

"Tapi bagaimana kita harus membalas dendam pada Chen Mo sekarang ? "

Zhao Hongtao bertanya dengan bingung.

"Zhao Hongtao, jika saya ingat dengan benar, kelas kami memiliki kelas pendidikan jasmani lusa, kan ?"Gao Feifei menyipitkan matanya dan bertanya.

"Ya, ada apa?"Zhao Hongtao mengangguk ringan.

"Kita bisa melakukan ini lusa..."

Gao Feifei dan yang lainnya mulai berbisik di kelas bagaimana menghadapi Chen Mo lusa.

Dan Chen Mo sedang duduk di Mercedes-Benz Du Tianhao, melihat dokumen di tangannya satu per satu.

Tetapi setelah Chen Mo membaca semua materi, dia terkejut menemukan bahwa Zhang Feng yang dilihat Chen Mo tadi malam tidak termasuk dalam materi ini !

"Du Tianhao, apakah kamu yakin semua informasi tentang Zhang Feng ada di sini ?"Chen Mo meletakkan informasi itu dan bertanya kepada Du Tianhao dengan ekspresi serius.

"Tentu, informasi saya sangat akurat. Bahkan jika dia bukan penduduk asli Kota Nanyang, dia belajar di sebuah universitas di Kota Nanyang. Saya dapat menemukan informasi mereka, jadi informasi ini paling akurat.!"Du Tianhao menjawab dengan lembut.

"Lalu mengapa tidak ada orang yang saya cari?"

Chen Mo melihat informasi di tangannya dan bergumam dengan ekspresi bingung.

Bab selanjutnya